– Harga pangan dunia pada Maret 2022 terpantau melonjak drastis ke rekor tertinggi selama satu dekade terakhir. Kenaikan ini terjadi lantaran memanasnya konflik Rusia – Ukraina, sehingga membuat produsen lokal yang berada di sektor biji bijian serta minyak nabati mengalami gagal panen. Penulis Dow Jones Yusuf Khan yang dikutip dari Farmpolicynew , melaporkan sebagian besar kenaikan tersebut didorong oleh harga biji bijian Rusia dan Ukraina yang terpantau naik dari tahun lalu sebesar 17,1 persen.

Jauh sebelum memanasnya konflik kedua negara eropa tersebut, kehadiran hasil pangan Rusia dan Ukraina bagi perdagangan dunia dianggap sebagai salah satu komoditas terpenting. Dimana hampir 50 negara bergantung pada ekspor pangan Rusia dan Ukraina. Untuk sektor gandum keduanya kompak menyumbang 30 persen, sementara untuk ekspor jagung global dalam tiga tahun terakhir baik Rusia maupun Ukraina memasok sekitar 20 persen. Namun karena konflik tersebut kini Rusia dan Ukraina mulai membatasi kegiatan ekspor pangannya. Seperti baru – baru ini Perdana Menteri Ukraina, Denys Shmyhal mengatakan negaranya akan mengurangi produksi jagung sebanyak 20 persen dari total ekspor tahun lalu, imbas dari berkurangnya area tanam.

Tak hanya itu saja, inflasi harga pangan makin memburuk lantaran adanya perubahan cuaca ekstrim serta penguncian pascapandemi. Inilah yang kemudian membuat munculnya kelangkaan bahan pangan hingga memicu kenaikan harga. Organisasi Pangan dan Pertanian (FAO) menyebut lonjakan harga terjadi secara global, dimana saat ini kenaikan tersebut telah menyentuh angka 159,3 poin. Angka ini jauh lebih tinggi jika dibandingkan dengan bulan Februari lalu yang hanya 141,4. Kenaikan ini pun diklaim dapat memicu adanya penumpukan inflasi pada konsumen. Seperti Sri Langka yang belakangan ini dikabarkan tengah mengalami inflasi hingga memicu adanya krisis ekonomi hebat.

Hal ini dialami Sri Langka lantaran negara ini ketergantungan akan produk impor, naiknya beragam harga khususnya pada bahan bahan pertanian seperti pupuk, produk pangan serta bahan bakar telah membuat Sri Langka mengalami kehabisan devisa negara. Tak sampai disitu adanya kenaikan harga pangan juga telah membuat beberapa negara berkembang mengalami krisis kelaparan global. Nantinya jika kenaikan ini terus melaju bukan tidak mungkin jika kasus kelaparan dan gizi buruk di Asia Pasifik, Afrika timur hingga utara, serta wilayah Timur Tengah terus meningkat.

FAO memprediksi keempat wilayah tersebut nantinya akan mengalami kekurangan gizi hingga menyerang 13 juta orang dari yang sebelumnya hanya sekitar 8 juta orang. "Biaya energi yang tinggi, biaya makanan yang tinggi, dan kebutuhan yang tinggi mereka bertanggung jawab atas sebagian besar pengeluaran mereka secara keseluruha. Segmen termiskin dalam populasi akan paling merasakan tekanan," tambah Wakil Direktur Pasar dan Perdagangan Organisasi Pangan dan Pertanian PBB Josef Schmidhuber. Setelah invasi Rusia ke Ukraina, pasar pangan global dihadapkan pada turbulensi yang dapat mengancam ketahanan pangan bagi populasi di seluruh dunia.

Direktur Eksekutif Program Pangan Dunia, David Beasley baru baru ini mengakui, perang di Ukraina dapat menyebabkan krisis pangan global. Kenaikan tajam ini dikaitkan dengan berbagai faktor, terutama pasokan energi dan transportasi. Biaya untuk kedua hal ini juga telah meroket selama setahun terakhir, saat tingginya permintaan gas alam dan pengiriman pasokan di seluruh dunia terganggu akibat adanya pandemi Covid 19. Ditambah dengan invasi yang dilakukan Rusia terhadap Ukraina, yang mengakibatkan harga pangan global melesat.

Gangguan pasokan yang disebabkan oleh konflik yang sedang berlangsung di Ukraina dan Rusia, sebagai negara yang menyediakan 30 persen gandum, 28 persen jelai, 18 persen jagung dan 75 persen pasokan minyak bunga matahari global, sekali lagi menjadi peringatan ancaman krisis pangan global. Dengan harga pangan yang sudah melonjak dan persediaan di rak supermarket yang semakin menipis, menunjukkan ketahanan pangan semakin terancam. Apalagi ditambah dengan kenaikan harga pupuk, akibat sanksi ekonomi yang diberikan Amerika Serikat (AS) terhadap Rusia. Rusia sendiri merupakan produsen pupuk nitrogen terbesar di dunia, dan salah satu produsen pupuk fosfor dan kalium. Oleh karena itu, biaya produksi bagi petani di beberapa negara, termasuk India diperkirakan akan meningkat, yang berarti akan mempengaruhi ketersediaan bahan pangan.

Sementara itu di wilayah lain seperti Timur Tengah, Afrika Utara dan Afghanistan telah lebih dulu mengalami krisis pangan. Kemudian negara lain seperti, Mesir, Madagaskar, Maroko, Tunisia, Yaman, Lebanon, Indonesia, Filipina, Bangladesh, Pakistan, Turki, Iran, Eretria, dan Irak diperkirakan akan rentan terhadap krisis pangan, mengingat tingginya impor pangan yang datang dari Ukraina dan Rusia. Di wilayah Uni Eropa, kenaikan harga pangan telah memukul industri peternakan, yang berakibat biaya proses pengolahan daging melonjak. Sedangkan Spanyol telah menjatah pasokan minyak nabati di supermarket. Dilansir dari euronews.com, harga pangan global mencapai rekor tertinggi di bulan Februari, naik 24 persen lebih tinggi di tahun sebelumnya, menyusul kenaikan 4 persen di bulan berikutnya.

Kawasan Eropa tidak dapat terhindar dari kenaikan harga pangan global. Bahkan harga alkohol dan tembakau di wilayah ini juga ikut naik sebesar 4,1 persen di bulan Februari, dari 3,5 persen di bulan Januari. Profesor Ekonomi Pertanian dan Direktur Pusat Penelitian Pembangunan di Universitas Bonn, Dr. Matin Qaim mengatakan sebagian besar jagung yang diimpor dari Ukraina digunakan untuk bahan makan ternak. Sehingga kemungkinan konflik di Ukraina dapat mempengaruhi kenaikan harga daging di kawasan Eropa. "Saya tidak berpikir kita akan melihat rak kosong untuk produk makanan apa pun di Eropa, dan alasannya adalah, pertama tama, kami tidak mengimpor gandum dari Ukraina atau Rusia, atau setidaknya tidak dalam jumlah besar. Kami mengimpor jagung dari Ukraina dan itu terutama digunakan sebagai pakan ternak sehingga itu adalah sesuatu yang mungkin kami rasakan." kata Dr. Matin Qaim.

Dua negara yang sedang terlibat konflik, Ukraina dan Rusia sering disebut sebagai lumbung pangan dunia karena memproduksi sekitar 30 persen komoditas pangan seperti gandum dan jagung. Walaupun Ukraina memilik luas wilayah 28 kali lebih kecil dari Rusia, namun negara ini menyediakan 16 persen gandum dan 12 persen jagung, untuk kebutuhan global. Dua minggu setelah terjadinya konflik, Ukraina mengambil keputusan untuk melarang ekspor bahan makanan pokok, dan akan memprioritaskan bahan pangan untuk penduduknya. Sejak saat itu, Rusia mengikuti langkah Ukraina untuk melarang ekspor gandum ke beberapa negara tetangganya hingga akhir Juni.

Untuk mengatasi kekhawatiran meningkatnya krisis pangan, para menteri pertanian Uni Eropa mulai mendiskusikan masalah ini, pada Kamis (7/4/2022) kemarin. Komisaris Uni Eropa untuk pertanian, Janusz Wojciechowski menyebut salah satu isu yang dibahas adalah cara untuk mengisi posisi Ukraina sebagai pengekspor biji bijian dan gandum. Bulan lalu, Komisi Eropa telah memberi dukungan khusus untuk Ukraina dan petani Eropa yang terkena dampak langsung oleh kenaikan harga pangan. UE juga menjanjikan akan meningkatkan ketahanan pangan di wilayah tersebut. Untuk meningkatkan produksi UE lebih jauh, menteri pertanian Prancis Julien Denormandie mengatakan UE perlu memiliki target produksi yang dapat meningkatkan hasil pertanian dan memastikan semua orang mendapat bahan makanan.

"Rusia menggunakan biji bijian sebagai instrumen strategis untuk menyebabkan kerusakan, Kita perlu mengurangi ketergantungan kita, dan untuk itu, kita perlu menentukan berapa banyak yang kita butuhkan," kata Denormandie, yang dikutip dari situs euobserver.com. Denormandie juga mengingatkan Perjanjian Roma, salah satu dokumen pendiri UE, yang mewajibkan anggota UE untuk memastikan pasokan makanan yang stabil bagi warganya. Namun, anggota UE lainnya menyoroti selain Eropa, ada wilayah lain yang jauh lebih berisiko terhadap krisis pangan, terutama negara negara di Afrika. Banyak negara Afrika, termasuk Benin, Mesir, Sudan, Madagaskar, dan Burundi sangat bergantung pada gandum Ukraina.

Lebih dari 31 juta orang diperkirakan membutuhkan bantuan pangan mendesak di wilayah Sahel di Afrika Barat karena kemarau panjang selama bertahun tahun. Jumlah ini kemungkinan besar akan jauh lebih tinggi, mengingat adanya gangguan pengiriman pasokan yang sedang terjadi. Seorang peneliti di Pusat Manajemen Kebijakan Pembangunan Eropa, Koen Dekeyser, memperingatkan adanya pembatasan ekspor gandum dan biji bijian akan mendorong harga naik lebih jauh.

RELATED ARTICLES

Mengenal Lebih Lengkap Tentang Promo Veloz Terbaru

Veloz merupakan sebuah mobil yang mungkin  anda impikan untuk mendapatkannya. Penampilan yang menawan dan berkelas akan membuat setiap mata memandangnya akan terkesiap dan terkagum-kagum. Pada bagian interior dan eksterior mobil dilengkapi berbagai macam fitur canggih. Seperti fitur hiburan, fitur keselamatan, fitur kenyamanan, dan lain-lain.  Untuk…

Investasi Online Aman Di Aplikasi Deposito BPR

BPR atau Bank Perkreditan Rakyat semakin banyak diminati karena memberikan keuntungan tersendiri. Jika dulu diharuskan membuka rekening deposito BPR di bank, kini juga bisa melakukan investasi online melalui aplikasi Deposito BPR. Apa Itu BPR? Sebelum membahas mengenai investasi online melalui aplikasi komunal deposito BPR. Terlebih…

Leave a Reply

Your email address will not be published.